Sambut Malam Nyepi , Kirab Ogoh Ogoh Di Desa Patoman Blimbingsari Banyuwangi - RADAR MERAH PUTIH

Breaking

Thursday, March 7, 2019

Sambut Malam Nyepi , Kirab Ogoh Ogoh Di Desa Patoman Blimbingsari Banyuwangi



Banyuwangi , Radar MP –Arak arakan Ogoh Ogoh di Banyuwangi menyambut malam Hari Raya Nyepi  di Desa Patoman  Kecamatan Blimbingsari  Banyuwangi , Rabu ( 06/03/2019) .

Kirab yang dilakukan setiap satu tahun ini terlihat sangat meriah , beberapa  patung yang menggambarkan kejahatan yang terjadi pada  jaman dahulu ini   dibuat oleh pemuda Patoman  guna menyambut datangnya malam hari Raya Nyepi .

Kirab Ogoh-Ogoh di Desa ini nampaknya masih digandrungi warga Bumi Blambangan. Tidak hanya dari umat Hindu saja, tetapi warga dari umat agama lain juga menikmatinya.

Ogoh-ogoh merupakan simbol kejahatan dalam diri manusia. Kemudian Ogoh ogoh tersebut diarak keliling Desa setempat, dan selanjutnya dibakar sebagai tanda penyucian nafsu dalam diri manusia.

Sekedar diketahui, ogoh ogoh ini sebelum diarak, oleh tokoh setempat akan ditempatkan di Pura terlebih dahulu untuk melaksanakan ritual.

“Sebelum diarak, Ogoh ogoh ini diritualkan dahulu yang dinamai ritual pasopati atau urip urip,” ucap Made Widodo, Wakil Ketua Parisade Desa Patoman kepada awak media .

Salah satu warga setempat  Putu Okta  mengatakan, " dalam pembuatan ogoh-ogoh ini bisa memakan waktu hingga satu bulan setengah untuk menyelesaikannya ," katanya sambil menyelesaikan persiapan arak arakan.

Tahun ini, Pemuda Desa Patoman membuat sebanyak tiga buah karya Ogoh-ogoh. Tujuan diarak ini, lanjut Okta, menurut orang Jawa biasaanya menyebutnya dengan ider Bumi.

“Kami membuat ogoh ogoh ini murni dari dana swadaya dari teman teman dan juga warga,” ucap Putu Okta.

Pantauan Radar MP Online  di lokasi, para pengunjung pawai ogoh ogoh di Desa Patoman banyak mengabadikan moment ini dengan cara berswafoto bersama ogoh ogoh. (bdy /gt)