-->

Author Details

Tunggu di 17 Mei saja , Mediasi Warga Desa Gejagan Dengan UD Riyanto

Saturday, May 14, 2022, May 14, 2022 WIB Last Updated 2022-05-15T19:50:19Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini

 


( Gun , kordinator masyarakat terdampak dari pabrik ) 

Nganjuk , radarmerahputih com -;Mediasi warga desa Gejagan dampak dari pabrik pemecah batu dikantor desa Gejagan Jumat ( 15/05/2022) .


Prayogo Laksono kuasa hukum UD Riyanto menyampaikan permintaan maaf kepada masyarakat terdampak dari pabrik  pemecah batu , dilokasi sebanyak kurang lebih dari 30 orang , dan mereka welcome menerima permintaan maaf tersebut .


Saat mediasi di kantor desa , perwakilan masyarakat terdampak dari pabrik pemecah batu  banyak menyampaikan keluhan baik kesehatan , kebersihan juga kebisingan .


Pada mediasi tersebut penyampaian  dari ibu ibu yang terkena  sakit ISPA ( gangguan pernafasan ) keluhan dan keberatan .


Warga terdampak yang rumahnya dekat dengan pabrik seperti Bu Rujiem ( 65 th ) , Mbak  Mur ( 55 tahun )  juga mbak Kem ( 50 tahun )  , mereka dengan bergantian menyampaikan keberatan adanya beroperasinya   dari pabrik pemecah batu tersebut .


Bu Rujiyem merasa keberatan apabila pabrik tetap beroperasi , karena dampak dari pabrik sangat mengganggu kesehatan utamanya pada gangguan pernafasan atau paru paru .

Apalagi selama pandemi Covid 19 , di lingkungan kami banyak mengalami gangguan pernafasan dan banyak yang meninggal .

Ini sungguh suatu tragedi yang luar biasa , kami tidak mau kejadian itu terulang kembali pada warga di sini .

Gun ( 46 th )  Selaku kordinator ( warga terdampak pabrik batu ) , " intinya kami menerima permintaan maaf , akan tetapi soal beroperasinya pabrik , kami tetap menolak  , kalau soal  soal ijin itu hak mereka yang artinya apabila pihak UD Riyanto mau melanjutkan proses ijin , ya monggo  silahkan. ," Kata Gun kepada media ini .


Disisi lain menurut Dedy Nawang kepala desa Gejagan saat dikonfirmasi di kediamannya menyampaikan ,'" benar adanya mediasi yang dilakukan kuasa hukum UD Riyanto kepada warga Gejagan , dan yang terjadi di kantor desa kami  permintaan maaf dari mas Prayogo Laksono selaku Kuasa Hukum UD Riyanto , permintaan maaf ini memang diterima dengan baik , " ungkap Dedy.

" Awalnya sejak berdirinya pabrik selama 7 bulan beroperasi , namun tidak ada komunikasi antara pihak pabrik dengan warga , dan selama beroperasi tersebut banyak kejadian kejadian yang menjadi korban adalah warga desa Gejagan yang terdampak oleh pabrik ," katanya .

Dari pihak kami warga Gejagan , apabila  dari pihak UD Riyanto akan melanjutkan proses  ijin sesuai regulasi yang ada,   proses perijinan harus sesuai aturan yang ada , namun warga tetap menolak adanya pabrik pemecah batu untuk beroperasi di Gejagan .


Dan kita tunggu saja nanti pada 17 Mei 2022 nanti , kita bertemu di Kantor Dewan  , biar para pejabat pemerintah saja yang menentukan kebijakan , Kita saling menghormati dan saling menghargai itu saja , pungkas Dedy .


( Sw )

Komentar

Tampilkan

Terkini