-->

Author Details

Gerak Cepat Polres Ngawi Ungkap Kasus Pencurian

Friday, December 2, 2022, December 02, 2022 WIB Last Updated 2022-12-02T08:16:31Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini

 



Ngawi, radarmerahputih.com - Kasus Pencurian dengan pemberatan yang terjadi di Toko Sumber Murah Walikukun Kecamatan Widodaren Kabupaten Ngawi pada Jumat (4/11/2022l) yang diketahui dan dilaporkan ke polisi sekira pukul 04.30 WIB, oleh Romdhon (31), alamat Desa Wonokerto Kecamatan Kedunggalar, Ngawi berhasil diungkap Polres Ngawi Polda Jatim.


Anggota Resmob Satreskrim Polres Ngawi yang dipimpin Kanit I Pidum Polres Ngawi Iptu Munif Setiyono, telah berhasil menangkap pelaku tindak Pidana Pencurian dengan pemberatan di Toko Sumber Murah Walikukun Kecamatan Widodaren Kabupaten Ngawi pada Minggu (6/11/2022) sekira pukul 07.00 WIB. 


Atas keberhasilan ungkap kasus tindak pidana tersebut, Polres Ngawi mengadakan konferensi pers  pada Jumat (2/12/2022) yang dipimpin Wakapolres Ngawi Polda Jatim Kompol Haryanto, didampingi Kasat Reskrim AKP Agung Joko H, dan Plt Kasi Humas Ipda Dian.


Tiga orang yang berhasil diamankan berinisial IJ bin NM (34), Pekalongan, Jateng, D (41) Pekalongan, Jateng, T (40) Majalaya, Jabar


"Penangkapan terhadap orang yang diduga melakukan tindak pidana pencurian berinisial IJ bin NM (34) dengan pemberatan dilakukan di wilayah Desa Ketintang Kidul Kecamatan Bojong Kabupaten  Pekalongan Jawa Tengah," tutur Wakapolres Ngawi Kompol Haryanto.


Kronologi kejadian adalah saat karyawan toko SM (22) yang merupakan penjaga toko dan tidur di ruang belakang toko, kemudian sekira pukul 06.20 WIB bangun dan melihat sebagian rak sudah kosong dan beberapa celana jeans berserakan di lantai. Kemudian SM mengecek locker kasir dalam keadaan terbuka dan uang di dalamnya kosong. Selanjutnya SM melihat pintu depan toko dalam keadaan terbuka, gembok pintu dalam keadaan rusak tergeletak di lantai. SM juga mengecek lampu toko yang mati dan menemukan saklar utama listrik dalam keadaan dimatikan, decorder CCTV juga hilang. Atas kejadian tersebut dilaporkan ke Polsek Widodaren Polres Ngawi Polda Jatim.


Barang bukti yang diamankan dari korban juga pelaku adalah 1 (satu) gembok warna silver, 90 (sembilan puluh) lusin celana berbagai merk, uang tunai Rp. 2.000.000,- (dua juta rupiah), 1(satu) unit kendaraan Daihatsu Grandmax nopol K-1733-WK warna kuning. 


"Peran tersangka IJ bin NM adalah pesan mobil rental dan driver, serta menjual barang hasil curian. Peran D dan T menjualkan barang hasil curian ke daerah Karawang, Jawa Barat," jelas Wakapolres Ngawi. 


Pasal yang disangkakan adalah pasal 363 (1) angka 3e, 4e, 5e KUHP dengan ancaman pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan pasal 480 (1) KUHP yang ancaman hukumannya pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun.


"Total kerugian kurang lebih sekitar Rp. 220.057.000,- (dua ratus juta lima puluh tujuh ribu rupiah)," tambah Kasat Reskrim AKP Agung.

(ardhi)

Komentar

Tampilkan

Terkini