-->

Nasdem

Nasdem

Author Details

APLIKASI JOGO MALANG PRESISI UNTUK WARGA MALANG DARI POLRESTA MALANG

Monday, September 26, 2022, September 26, 2022 WIB Last Updated 2022-09-26T11:11:05Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini

 


Polresta Malang Kota kini memiliki aplikasi pelayanan masyarakat bernama Jogo Malang Presisi. Aplikasi ini merupakan hasil pengembangan dari aplikasi sebelumnya, yakni Jogo Malang, yang dimulai dengan Panic Button on Hand.


“Kami upgrade Jogo Malang Presisi ini dengan konsep integrasi dan kolaborasi. Dimana mengintegrasikan sembilan rumah sakit dan 15 instansi pemerintah dan melakukan kolaborasi dan bersinergi bersama-sama,” ungkap Kapolresta Malang Kota Kombes Pol. Budi Hermanto. Antara Polresta Malang Kota dengan Pemerintah kota Malang melalui instansi terkait sudah melakukan tanda tangan kerja sama untuk pengelolaan aplikasi Jogo Malang Presisi , Senin  (26/9/2022)


Kombes Pol Buher, panggilan akrab Kapolresta Malang Kota saat wawancara kepada awak media menerangkan  seperti saat ini suatu misal  ada masyarakat yang membutuhkan rumah sakit maka masyarakat bisa memanfaatkan aplikasi untuk mendapatkan rumah sakit, penjemputan ambulans, hingga pengurusan BPJS Kesehatan.


Lalu untuk layanan lalu lintas terdapat beberapa fitur menu. Yakni, latihan soal ujian teori, informasi, dikyasa, barang bukti online, samsat/simling, samsat drive thru, SIM Disabilitas, coaching clinic, dan Mall Pelayanan Public. Selanjutnya layanan unggulan terdapat beberapa fitur menu. Yakni, layanan Makota Sigap, Simpati Makota dan Call Center 110. Seperti halnya pada saat terjadi kecelakaan lalu lintas, maka Unit Laka Lantas juga akan bersinergi dengan Dishub, rumah sakit, dan Jasa Raharja. 


KiBuher bahkan menuturkan, jika aplikasi ini juga bisa digunakan untuk melaporkan adanya pemasangan kabel yang tidak tepat, pohon tumbang akan terfasilitasi dengan menghubungkannya ke pihak terkait.


“Dengan adanya aplikasi ini  ada lagi yang bekerja sendiri-sendiri. Kita ketahui bahwa jika kamu ingin berjalan cepat ya silakan jalan sendiri, tapi kalau ingin berjalan jauh ayo kita jalan sama-sama. Artinya dengan integrasi dan kolaborasi dengan 24 instansi akan dapat memberikan pelayanan kepada masyarakat. Aplikasi bukan lagi milik Polresta Kota Malang, namun milik Pemerintah Kota Malang, miliki orang Malang, milik masyarakat Malang,” ujarnya Buher kepada awak media


Ke depannya  Buher bermaksud untuk terus berencana jika setiap orang yang masuk wilayah Malang Kota secara otomatis akan mendapatkan pemberitahuan melalui untuk mengunduh aplikasi Jogo Malang Presisi ini. Aplikasi ini juga bermanfaat bagi wisatawan untuk mendapat informasi tentang pusat kuliner, tempat wisata, tempat ibadah, ATM.


“Kami bekerja sama dengan PHRI. Selain itu, juga disediakan menu untuk melihat 180 titik CCTV yang dimiliki Diskominfo Kota Malang untuk memantau lalu lintas jalan raya. Ada juga layanan pengaduan masyarakat yang kami sudah kerja sama dengan wali kota dan DPRD. Sifat dari aplikasi juga selalu ada pembaruan. Tadi sudah sempat sampaikan juga ke Kajari ke Dandim terkait Kampung Pancasila dan Kampung Restorative Justice untuk coba disimulasikan untuk masuk dalam Jogo Malang Presisi,” terangnya.


Buher juga mengungkapkan aplikasi ini bisa diunduh melalui Google Play Store Cara mengakses Aplikasi Jogo Malang Presisi sangat mudah. Masyarakat hanya tinggal membuka Play Store dan memasukkan redaksional "Aplikasi Jogo Malang Presisi" kemudian diunduh. Setelah diunduh, masyarakat diarahkan untuk mendaftar. Artinya mendaftar diarahkan untuk memasukkan Nomor Induk Kependudukan (NIK), nama lengkap, alamat lengkap, nomor handphone dan pekerjaan, serta memasukkan foto diri. Kami berharap untuk mewujudkan Smart City yang terkoneksi. 


Link : https://play.google.com/store/apps/details?id=com.mitra.jogomalangmobile


“Kami juga sudah meminta 840 personel untuk mengunduh dan mengaktifkan GPS sehingga bisa terpantau di Ngalam Command Center (NCC). Ini salah satu cara untuk mengukur analisis beban kinerja personel yang kami punya, Sehingga ada masyarakat yang membutuhkan, maka kita akan melihat siapa personel yang terdekat. Harapannya masyarakat itu ada dua saat menemukan persoalan, yaitu direspons atau ditangani dengan cepat dan yang kedua ada interaksi, komunikasi dua arah,” imbuhnya.


Sementara itu, Wali Kota Malang, Sutiaji mengapresiasi inovasi aplikasi Jogo Malang Presisi dan TACS karena akan bermanfaat bagi masyarakat. "Selamat dan sukses untuk Polresta Malang Kota. Mari terus berbenah kita semua. Gayung bersambut, semuanya dalam rangka menjaga bagaimana Indonesia tetap berkibar. Malang ini milik kita semua sehingga apapun yang terjadi ayo gayung bersambut. Sehingga apa yang saat ini dilakukan, diinisiasi dapat terus menerus kita evaluasi,” tuturnya.

Sutiaji pun meminta semua instansi yang terlibat dalam aplikasi ini harus selalu siap memperbarui data sehingga memberi informasi terbaru dan terupdate bagi masyarakat. (Tim)

Komentar

Tampilkan

Terkini